huaaahhhh akhirnya setelah nunggu bertahun-tahun saya pun akirnya plesiran juga lebaran tahun ini ke Baturaden. lokawisata yang ada di kaki gunung slamet. hemmmm saya kesana gak sama ortu karena ortu saya waktu itu lagi bokek dan cape kali yah abisan lebaran di dua lokasi, di purwokerto sama di kebumen. ya iyalah keluar kabupaten getooo capcey dehhh!!!

saya, dua adek saya dan sodara n keponakan saya capcussss kesana. dari rumah berangkat jam 9. udah gitu pada bonceng-boncengan bo, saya sama ade cowok saya. tapi yang boncengan pada gak pake helm cuy heheheheh makanya kita lewat rute pegunungan karna disana emang gak ada polisi lalu lintas huehehehheheeh. by the way kita lewat rute yang bener-bener namanya desa. tapi saya lupa nama-nama desa yang saya lewatin. pokoknya dari Sumbang lurus terus ajahhhh. lewatin peternakan ayam, sawah, curug ceheng, peternakan sapi perah, pohon-pohon pinus. subhanallah adem dan sejuk banget siang itu. saya sampe ngerekam jalanannya tapi berhubung batere hape agak lobet yah saya memutuskan untuk menstop rekamannya. *tapi rekamannya udah saya apus tuh gak penting seh….

nah saya pun melewati jalan berkelok-kelok. di samping kanan saya rentetan pohon pinus yang sumpah bagus banget, didukung cuaca  yang agak mendung, jalanannya berkelok-kelok, banyak yang rusak seh, lewatin villa-villa, perumahan biarawati, sungai kecil yang bersih dan jernih banget hahahah pengen nyemplung ajah bawaanya!! dan masuklah kita bayar tiket terusan itu untuk diitung satu kendaraan. kemarin saya tiga kendaraan dan tiket terusan jadi jumlah harga tiketnya 96ribu. dan ini masuk ke curug pitu atau pancuran tujuhnya tuh masya alloh… jauhnnyaa!! bener lagu naik-naik ke puncak gunung! saya sampe turun dari motor karna gak kuat nanjak motornya (maklum motor mio booo!!) saya bener-bener keilangan napas waktu jalan nanjak. sumpah kurus saya kalo tiap hari jalan begitu.

dihitung-hitung mungkin satu jam perjalanan yah lewatin pohon-pohon pinus, bukit, potongan kayu besar dan jurang, beberapa sungai kering dan sampailah kita di parkiran ke curug pitu. dan astaganaga ya bo! curug pitunya itu kita harus jalan nurunin anak tanggan yang jumlahnya saya juga gak ngitungin, untungnya itu turun. selama nurunin tangga itu ada tukang ngamen, tukang ramal, tukan minuman, tukang belerang yang jual anak-anak kecil dan masuk ke curug pitu ada kios-kios penjaja kerajinan tangan, saya sempet beli kacamat tuh harga 15 ribu.