saya gak pernah nyangka bisa jadi agent call center di PT Indosat Tbk, di daerah Daan Mogot Jakarta Barat. prosesnya sih lumayan panjang dan lama. awalnya saya liat iklan lokernya di Kompas hari sabtu, kalo gak salah akhir Mei 2011. karna hasrat saya ingin dapat pengalaman kerja dan gaji tentunya, hari selasa saya coba datang ke Gd. Tifa lantai 9 tempat outsorching PT Indosat. saya antri dan registrasi lamaran via internet dan interview sebentar dan keesokannya saya dsuruh dateng lagi untuk psikotest.

hari rabunya saya datang tanpa bawa lamaran karna lamarannya sudah saya bawa kemarin dan diserahkan sama pihak HRD nya. lantas saya mulai tes jam 1 siang dan selesai jam 4 sore, saya kenalan sama Ani anak IPB Bogor. setelah selesai katanya sih akan diumumkan 2 minggu kemudian. namun hari jumatnya saya dapet telpon dari Mas Imam orang Indosatnya bahwa hari senin saya harus datang ke Indosat Daan Mogot. dan datanglah saya kesana dengan perasaan dag dig dug ples seneng banget. karna kalo sampe diterima mama saya janji mau bikin nasi kuning untuk selametan.

nah saya ikut training deh tuh dan kita punya nama tim BATCH 75. nih list temen-temen saya: Likce, Frida, Nopi, Novi, Lia, Adel, Okta, Yanti, Meida, Ihsan, Hafid, Ian, Hery, Irman, Udin. selama training yang berlangsung kurang lebih 1 bulan itu kita dapet mentoring dr Mas Imam orang HRD nya Persada. diajari mulai dari materi komunikasi, tata krama jd call center sampai belajar PK dan role play istilah prakteknya, namun selang beberapa lama mentoringnya berganti-ganti. ada Vidia, Losi dan terakhir Okta. nah pas diajarin sama mba Okta ini nih yang bikin aga empet dan makan ati. apalagi temen saya yang namanya Frida tuh sering banget disuruh role play. jujur aja saya sering panas dingin kalo disuruh roleplay. dan mentoringnya dibantu sama mba Rima.

dan hari penentuan kelulusan pun tiba, kita semua ikut tes roleplay dan lisan. tapi di tengah-tengah tes roleplay, mas Hery tiba-tiba nyerah dan dia pulang… gitu juga sama Licke pas mau tes dia punya masalah sama keluarganya. bokapnya masuk rumah sakit karna ginjal. dan tinggalah kita ber-15 sampai mentoring tiba.

saya lupa pertama kali mentoring tuh tanggal berapa. yang jelas mentoringnya tetep sama mba Okta. enak sih temen-temen saya di tim Batch 75 menyenangkan dan banyak share-share dari mereka tentang dunia pekerjaan yang sebelumnya memang mereka udah pengalaman tinggi dibandingkan saya yang emang merintis karir jadi call center lebih dulu. kami mentoring kira-kira 10 hari dan di hari terakhirnya kami tim batch 75 dilepas ke call floor istilahnya untuk langsung login dan ketemu pelanggan. terakhir mentoring adalah login dan pulang jam 7 malam. hemmm mantab deh!

minggu depannya kita sudah dipecah tim dan masuk tim masing-masing. saya, meni dan mba novi masuk ke tim mba wintya namanya Arthemis. pertama kali masuk dan bergabung memang masih canggung dan masih kebawa sifat-sifat shocknya ketika pertama kali ngadepin customer dengan keluhan yang berbeda-beda. jujur saya paling gak bisa handle customer BB yang ngeluhin gak bisa BBM, broswer dll pokoknya yang berbau BB. maklum lah saya kan gak pernah pegang apalagi pake hape BB itu. dan yang paling nyebelin itu kalo dapet cust yang ngeluh pulsanya kepotong dan CDR nya tidak update. hemmmmm emosi jiwa melanda dan saya harus siap dimaki pelanggan.

seiring berjalannya waktu saya mulai kenal dengan orang-orang di lingkungan sana. ramah, kekeluargaan dan fun. disana saya berhadapan langsung dengan manajer dari Persada, orang-orang SPV a/ supervisor dari Indosat, tim QA semacem tim kualiti gitu dan canon istilah orang monitoring.  jadi tugasnya orang monitoring adalah memantau waktu AHT , yaitu berapa lama sih percakapan kita, handle kita.

tapi seiring dengan itu semua berjalan, saya mulai gelisah, tidak betah dan rasanya tidak tahan ingin segera meninggalkan perusahaan saya saat ini. saya seperti terpenjara, terkekang, dan terpaksa harus melakukan pekerjaan ini. saya pikir akan menyenangkan keadannya??? saya harus berhadapan dengan customer yang tidak selamanya merespon info yang saya berikan, saya dimaki, diomelin, wahhhh apapun kata cacian sudah saya terima dengan ikhlas karena saya pikir saya kan gak kenal sama customernya buat apa saya takut? dan yang bikin saya makin ga betah adalah sistem shiftingnya, masuk jam 6.55 pagi pulang jam 7 malam. di perjalanan saya merasa lelah, lapar dan ingin esok harinya saya ketemu hari libur. udah gitu kalo extend atau lemburnya bisa sampai pukul 8 malam. makin bete saya dibuatnya. sistemnya yg bikin dongkol adalah ketika keadaan call wait dengan semua permasalahan cust. apalagi jika sudah ada standar jawaban dikeluarkan dan customer tetap saja minta info yang pasti. apalagi mengenai sms alert yang memotong pulsa customer tiba-tiba uwaahhhhhh pengen rasanya saya tutup telpon itu dan saya kabur pulang ke rumah!!! ini belum seberapa, yang namanya waktu makan siang dan solat tidak sesuai dengan jam. bayangin aja kita disuruh makan jam 10-10.30 siang, udah gitu waktu makan dibatesin 15 menit, tp belum ada 15 menit sudah dipanggil lagi untuk login. bahkan waktu solat yang biasanya bisa saya lakukan zikir ini pun dibatasi, saya merasa terkekang, masa waktu solat saja dibatasi???? aneh tidak sistemnya??

dan saat ini saya sudah ajukan resign sama TL saya mba wintya. tiap kali saya selalu tanya kapan surat saya diajukan dia bilang tenang, gampang… sayakan jadi galau. dia bilang saya sudah tidak efektif kerja disitu seminggu sebelum lebaran (AMIN). dan tak sangka teman-teman saya di batch 75 juga ikut ajukan resign dengan alasan yang berbeda-beda. huaaaa biar berkacalah indosat. dan sampai saat ini saya tulis d blog ini saya dan temen-temen angkatan saya belum dapat keterangan mengenai gaji saya bulan Agustus ini. kenapa? saya gak tau deh…….

 

^ambil positifnya aja. saya cerita disini sesuai dengan pengalaman pribadi saya. saya bukannya ingin menjelek-jelekkan tempat saya pernah bekerja dulu. lihat sisi baiknya saja karena ini pengalaman saya. so just be positive okey? GOMAWO ^

Iklan